CARA MELAKUKAN PEMERIKSAAN KEADAAN SUSU YANG BENAR

https://drhsupendi.blogspot.com

Pemeriksaan Organoleptis

1. Uji Warna, Bau, Rasa, dan Kekentalan

Kegunaan : Untuk mengetahui kelainan-kelainan pada susun secara organoleptis.

Prinsip :
Perubahan warna, bau, rasa, dan kekentalan susu dapat disebabkan oleh :

Ø Warna
- Menjadi kebiruan bila ditambah air atau dikurangi lemaknya.
- Menjadi kemerahan bila mengandung darah dari penderita mastitis.

Ø Bau
Lemak susu amat mudah menyerap bau dari sekitarnya. Misal : bau feses, bau kandang, dll.

Ø Rasa
- Susu menjadi terasa pahit oleh kuman pembentuk pepton.
- Rasa lobak disebabkan oleh kuman E. coli
- Rasa sabun oleh Bacillus lactis saponacei
- Rasa tengik disebabkan oleh kuman asam mentega
- Anyir oleh kuman tertentu lainnya

Ø Kekentalan
- Susu akan berlendir bila terkontaminasi oleh kuman cocci dari air, sisa makanan atau dari alat-alat susu.

Peralatan
- Tabung reaksi
- Kertas putih

Pereaksi
- Tidak diperlukan

Prosedur Kerja :

ü Uji Warna
Ke dalam tabung reaksi dimasukkan susu sebanyak 5 ml, kemudian dilihat dengan latar belakang kertas putih. Amati terjadinya kelainan pada warna susu.

ü Uji Bau
Ke dalam tabung reaksi dimasukkan susu 5 ml, kemudian dicium baunya. Perhatikan bau khas susu.

ü Uji Rasa
Untuk pertimbangan kesehatan, susu harus dididihkan terlebih dahulu.
Tuangkan sejumlah kecil susu di telapak tangan kemudian dicicipi dan dirasakan perubahannya.

ü Uji Kekentalan
Ke dalam tabung reaksi dimasukkan susu sebesar 5 mililiter, kemudian goyang perlahan-lahan.
Amati sisa goyangan yang ada pada dinding tabung. Jika cepat hilang berarti susu encer.

Penilaian
Susu dianggap baik bila tidak dijumpai perubahan atau penyimpanan dalam warna, bau, rasa, atau kekentalannya.


2. Uji Kebersihan

Kegunaan
- Untuk mengetahui kebersihan cara penanganan susu di perusahaan atau tempat produksinya.

Prinsip
Kotoran yang terdapat di dalam susu akan tampak dengan mata telanjang tertinggal di kertas saring.
Peralatan
- Tabung erlenmenyer
- Corong dan Botol
- Kapas penyaring
- Standar besi

Peraksi
Tidak diperlukan

Cara Melakukan
a. Botol dipasang terbalik
b. Klem dan saringan kapas dipasang
c. Melalui corong, ambil 250 ml susu dituangkan pelan-pelan melalui dinding botol. Jumlah ini harus seragam pada suatu deret pemeriksaan.
d. Setelah semua susu melewati saringan, saringan diambil dan dikeringkan di udara atau diinkubasikan.

Penilaian
Kotoran yang tersangkut pada saringan dapat berupa bulu sapi, rumput, rambut pekerja, dan sebagainya. Hasil positif berarti sanitasi peternak kurang baik/bersih pada penanganan susu tersebut.

Semoga bermanfaat!

Read more

Contoh Laporan Kasus Penyakit Airsacculitis pada saat Praktek Kerja Lapangan


AIR SACCULITIS PADA ORANGUTAN
( Pongo pygmaeus )




Oleh :
SUPENDI

SURABAYA
2016




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...............................................................................................................
DAFTAR ISI ..........................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................................
1.2 Latar Belakang ...............................................................................................................
1.3 Rumusan Masalah .........................................................................................................
1.4 Tujuan ............................................................................................................................
1.5 Manfaat ..........................................................................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................................
2.1 Orangutan (Pongo pygmaeus) .......................................................................................
2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi .............................................................................................
2.1.2 Ciri-Ciri Tubuh .............................................................................................................
2.1.3 Habitat dan Penyebaran .............................................................................................
2.1.4 Tingkah Laku ..............................................................................................................
2.1.5 Jenis Makanan ............................................................................................................
2.1.6 Reproduksi ..................................................................................................................
2.2 Air Sac ...........................................................................................................................
2.2.1 Anatomi Air sac ...........................................................................................................
2.2.2 Fungsi Air sac ..............................................................................................................
2.2.3 Sistem Respirasi .........................................................................................................
2.3 Airsacculitis ....................................................................................................................
2.2.1 Patogenesis ................................................................................................................
2.2.1 Diagnosa ....................................................................................................................

BAB III PEMBAHASAN ......................................................................................................
3.1 Pemeriksaan Orangutan ................................................................................................
3.2 Gejala Klinis ...................................................................................................................
3.3 Diagnosa ........................................................................................................................
3.4 Diagnosa Banding ..........................................................................................................
3.5 Pemeriksaan Darah dan X-Ray ......................................................................................
3.6 Tindakan Operasi pada Orangutan ................................................................................
3.7 Pengobatan ....................................................................................................................
3.7 Prognosa .........................................................................................................................

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................................
4.1 Kesimpulan ......................................................................................................................
4.2 Saran ................................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................



BAB 1 PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang


Orangutan adalah satu-satunya kera besar yang ditemukan di wilayah Asia, tepatnya di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Habitat orangutan sebagian besar berada di wilayah Indonesia (Sumatera dan Kalimantan), dan sebagian kecil di wilayah Malaysia (Sabah dan Serawak), tetapi tidak ditemukan di Brunei (Singleton et al., 2008). Orangutan  (Pongo pygmaeus) dalam bahasa lokal sering disebut sebagai kahiyu di Kalimantan atau mawas di Sumatera. Orangutan sumatera dan borneo merupakan dua spesies yang berbeda. Orangutan sumatera disebut  P.  abelii (Singleton et al., 2008) sementara orangutan borneo disebut P. pygmaeus (Brandon-Jones et al., 2004).

Orangutan Borneo/Kalimantan (Pongo pygmaeus)  merupakan  salah satu satwa liar yang dilindungi dan dijaga kelestariannya. Menurut International Union Concervation of Nature (IUCN) (2007) sekitar 80% habitat orangutan telah hilang atau musnah, yang disebabkan karena terganggu, rusak dan berkurangnya kawasan hutan sebagai  habitatnya. Bila keadaan ini dibiarkan, maka dalam 10–20 tahun ke depan orangután akan punah. Sehingga IUCN mengkategorikan orangután sebagai critically endangered species atau sebagai satwa yang terancam punah.

Salah satu permasalahan kesehatan yang sering didapati pada hewan adalah adanya gangguan pernafasan yang disebabkan oleh infeksi bakteri.  Pada  orangutan  kasus  infeksi  bakteri  yang banyak   dilaporkan dominan pada kasus penyakit respirasi (Iverson dan Cornelly, 1981; Shin  et al., 1995; Lawson et al., 2006; Zimmer-mann et al., 2011). Penyakit respirasi (respiratory disease) diangggap paling serius karena dapat menyebabkan kematian utama di orangutan antara usia 8-40 tahun, diantaranya Airsac infection, penumonia, sinusitis, chronic bronchitis, alergies, dan lain-lain. Airsac infection dengan tingkat kejadian penyakit sangat tinggi sekitar 42% dibandingkan dengan penyakit infeksi respirasi yang lainnya.


Airsacculitis (airsac infection) merupakan salah satu penyakit respirasi yang menyerang pada kantong udara yang disebabkan oleh  bakteri E. coli, Mycoplasma gallisepticum (MG), Mycoplasma synoviae (MS) atau meleagridis Mycoplasma (MM). Biasanya penyakit ini terjadi pada puncak di akhir musim dingin dan awal musim gugur, sesuai dengan dingin atau panas-stress dan ventilasi yang buruk. 


Penyakit Aircacculitis dapat menyerang dalam berbagai species primata, termasuk monyet (Aotus trivirgatus), babon (Papio anubis), kera (Macaca nemestrina), simpanse (Pan troglodytes), pygmy simpanse (P. paniscus) dan gorila gunung (Gorilla gorilla beringei).


Makalah ini akan membahas kasus yang terjadi pada salah satu orangutan di Taman Safari Indonesia II Prigen-Pasuruan yang bernama Jacky yang di diagnosa menderita airsacculitis (airsac infection).




1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut, dapat dirumuskan permasalahan yaitu :
1.Apa saja anamnesa, gejala klinis dan diagnosa penyakit airsacculitis pada orangutan (Pongo pygmaeus)?
2.Bagaimana gambaran X-ray dan pemeriksaan darah penyakit airsacculitis pada orangutan (Pongo pygmaeus)?
3.Bagaimana cara penanganan dan pengobatan penyakit airsacculitis pada orangutan (Pongo pygmaeus)?


1.3 Tujuan

Tujuan dari makalah ini adalah :
1.Mengetahui anamnesa, gejala klinis dan diagnosa penyakit airsacculitis pada orangutan (Pongo pygmaeus).
2.Mengetahui gambaran X-ray dan pemeriksaan darah penyakit airsacculitis pada orangutan (Pongo pygmaeus).
3.Mengetahui cara penanganan dan pengobatan penyakit airsacculitis  pada orangutan (Pongo pygmaeus).


1.4 Manfaat
Makalah ini diharapkan dapat memberikan informasi yang bermanfaat dan sebagai acuan dalam hal penanganan dan tindakan pengobatan pada hewan terutama satwa liar serta memberikan referensi kepada pengelola maupun petugas medis lainnya.



BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Orangutan (Pongo pygmaeus)


Orangutan kalimantan (Pongo pygmaeus) adalah salah satu spesies orangutan yang hidup di pulau Kalimantan dan merupakan spesies endemik pulau tersebut. Meskipun populasinya lebih banyak dibandingkan  orangutan sumatera, namun bukan berarti orangutan kalimantan bebas dari ancaman kepunahan. Orangutan kalimantan termasuk salah satu satwa langka Indonesia dengan status konservasi endangered (terancam).


Orangutan kalimantan terdiri atas 3 subspesies yaitu Pongo pygmaeus morio, Pongo pygmaeus pygmaeus, dan Pongo pygmaeus wurmbii.


2.1.1 Klasifikasi dan Morfologi

Klasifikasi dan Morfollogi (Linnaeus, 1760) sebagai berikut : Kingdom : Animalia
Filum : Chordata

Kelas : Mammalia

Ordo : Primata

Famili : Hominidae

Subfamili : Pongidae

Genus : Pongo

Species : Pongo pygmaeus

Nama umum   : Orangutan Kalimantan


Nama lain : Red Ape, Borneo Orangutans Kelompok : Mamalia, Omnivora
Lokasi : Kalimantan

Habitat : Hutan dataran rendah dan hutan rawa gambut Warna : Merah, Orange, Brown, Grey, Black
Jenis Kulit : Berambut Ukuran : 1.25m - 1.5m
Berat : 30 kg - 90 kg Kecepatan lari : 2.7 m/jam
Makanan : Buah-buahan dan Serangga Predator : Manusia dan Harimau.
Gaya Hidup : Aboreal Perilaku : Solitary Rentang hidup : 30 - 40 tahun
Umur kematangan seksual: 12 - 15 tahun


2.1.2 Ciri-Ciri Tubuh


Orangutan kalimantan tidak berbeda jauh dengan saudaranya, orangutan sumatera. Postur tubuhnya lebih besar dibanding orangutan sumatera. Orangutan kalimantan (Pongo pygmaeus) mempunyai berat  tubuh sekitar 50 – 100 kg (jantan) dan 30-50 kg (betina) dengan tinggi rata- rata 1,5 meter. Tubuhnya ditutupi oleh rambut berwarna coklat kemerahan, memiliki lengan yang panjang dan kuat, kaki pendek, dan tidak memiliki ekor. Pejantan orangutan kalimantan memiliki benjolan dari jaringan lemak di  kedua  sisi  wajah  yang  mulai  berkembang  di  masa  dewasa setelah perkawinan pertama. Sedangkan orangutan betina tidak memiliki benjolan lemak yang besar, dan rambutnya relatif jauh lebih pendek.


2.1.3 Habitat dan Penyebaran


Sebagai hewan endemik kalimantan, orangutan ini hanya terdapat  di Kalimantan (Indonesia dan Malaysia). Habitatnya adalah hutan di daerah dataran rendah hingga daerah pegunungan dengan ketinggian 1.500 mdpl.
Subspesies Pongo pygmaeus pygmaeus (Northwest Bornean Orangutan) dapat ditemukan di Serawak (Malaysia) dan Kalimantan bagian barat laut. Subspesies Pongo pygmaeus wurmbii (Central Bornean Orangutan) terdapat di Kalimantan Tengah dan bagian selatan kalimantan Barat. Sedangkan subspesies Pongo pygmaeus morio (Northeast Bornean Orangutan) dijumpai di Kalimantan Timur (Indonesia) dan Sabah (Malaysia).
Populasi orangutan kalimantan memang lebih banyak  dibandingkan saudaranya orangutan sumatera. Populasinya diperkirakan antara  45.000 hingga  69.000 ekor  (Caldecott  and  Miles 2005). Beberapa lokasi yang menjadi habitat binatang endemik langka ini antara lain Taman Nasional Betung Kerihun (2000 ekor), TN Danau Sentarum (500 ekor), TN Bukit Baka Bukit Raya (175 ekor), TN Gunung Palung (2.500 ekor), dan Bukit Rongga serta Parai (1000 ekor).

2.1.4 Tingkah Laku


Orangutan Kalimantan sebagian besar bergaya hidup soliter (menyendiri), terkadang mereka sering hidup dalam satu keluarga. Hewan endemik kalimantan ini aktif pada siang hari (diurnal). Mereka berkomunikasi dengan suara. Orangutan juga termasuk arboreal yang menghabiskan seluruh waktunya di atas pohon.

2.1.5 Jenis Makanan


Orangutan kalimantan merupakan binatang omnivora walaupun lebih menyukai tumbuhan. Makanannya adalah buah, dedaunan, kulit pohon, bunga, telur burung, serangga, dan vertebrata kecil lainnya.

2.1.6 Reproduksi


Orangutan Kalimantan betina memiliki masa estrus 30 hari dan ovulasi terjadi pada hari ke 15. Jenis ini tidak mengalami pembengkakan pada kelamin saat estrus. Masa gestasi orangutan Kalimantan berlangsung selama 233-263 hari. Anak yang dilahirkan hanya satu, jarang sekali dua. Bayi tersebut akan disapih setelah berumur 42 bulan. Bayi yang dilahirkan beratnya kira-kira 1,7-2 kg.



2.2 Air Sac


2.2.1 Gambaran anatomi Air Sac


Kantung udara merupakan selaput tipis berbentuk seperti balon yang berfungsi untuk membantu pernapasan. Kantung udara memiliki sel fagosit dalam jumlah sedikit, sedangkan proses pertukaran udara juga terjadi di kantung udara tersebut.


Gambaran anatomi kantung udara pada orangutan


Kantung udara pada orangutan frontal (A) dan lateral (B)

2.2.2 Fungsi Air Sac

Beberapa fungsi kantong udara, antara lain :

1). Membantu pernafasan.

2). Menyimpan cadangan udara (oksigen).

3). Memperbesar atau memperkecil berat jenis pada saat burung berenang.

4). Mencegah hilangnya panas tubuh yang terlalu banyak.


2.2.3 Sistem Respirasi


Orangutan memiliki sistem pernapasan yang sama dengan manusia, organ pernapasan yang terlibat dalam proses pernapsan pada orangutan adalah hidung, pangkal tenggorokan, batang tenggorokan, dan paru paru.

 Hidung


Hidung merupakan alat pertama yang dilalui udara dari luar. Di dalam rongga hidung terdapat rambut dan selaput lendir. Rambut dan selaput lendir berguna untuk menyaring udara, mengatur suhu udara yang masuk agar sesuai dengan suhu tubuh, dan mengatur kelembapan udara.

 Pangkal Tenggorokan (Laring)


Setelah melewati hidung, udara masuk ke pangkal tenggorokan (laring) melalui faring. Faring adalah hulu kerongkongan. Faring merupakan persimpangan antara rongga mulut ke kerongkongan dan  rongga hidung ke tenggorokan (laring) udara masuk ke batang tenggorokan (trakea). Pada daerah tekak, yaitu di langit langit mulut bagian belakang terdapat anak tekak. Pada pangkal tenggorokan (laring) terdapat katup yang disebut epiglottis.


Ketiak kita bernapas, epiglotis terbuka dan anak tekak melipat ke bawah bertemu epiglottis. Udara akan masuk melalui melalui pangkal tenggorokan. Ketika kita menelan , epiglottis menutup pangkaal tenggorokan dan makanan akan masuk ke kerongkongan (esofagus). Tetapi jika kita menelan dan epiglottis belum menutup, makanan dan minuman akan masuk ke tenggorokan. Saat itu kita tersedak. Pangkal tenggorokan (laring) terdiri atas keeping tulang rawan yang membentuk jakun. Jakun tersusun atas tulang lidah, katup tulang rawan, perisai tulang rawan, piala tulang rawan , gelang tulang rawan. Pada pangkal tenggorokan terdapat selaput suara. Selaput suara akan bergetar bila terhembus udara dari paru- paru.

 Batang Tenggorokan (Trakea)


Batang tenggorokan terletak di daerah leher, di depan kerongkongan. Batang tenggorokan merupakan pipa yang terdiri dari gelang-gelang tulang rawan. Panjang batang tenggorokan sekitar 10 cm. Dinding dalamnya dilapisi selaput lendir yang sel-selnya berambut getar. Rambut-rambut getar berfungsi untuk menolak debu dan benda asing yang bersama udara. Akibat tolakan secara paksa tersebut kita akan batuk atau bersin.

 Cabang Batang Tenggorokan (Bronkus)


Batang tenggorokan bercabang menjadi dua bronkus, yaitu bronkus sebelah kiri dan sebelah kanan. Kedua bronkus menuju ke paru-paru. Di dalam paru-paru, bronkus bercabang menjadi bronkiolus. Bronkus sebelah kanan bercabang menjadi 3 bronkiolus sedangkan sebelah kiri bercabang menjadi dua bronkiolus. Cabang-cabang yang paling kecil masuk ke dalam gelembung paru-paru atau alveolus. Dinding alveolus mengandung kapiler darah. Melalui kapiler-kapiler darah di alveolus inilah oksigen dari udara di ruang alveolus akan berdifusi ke dalam darah.

 Paru-paru


Paru-paru terletak di rongga dada di atas sekat diafragma. Diafragma adalah sekat rongga badan, yang membatasi rongga dada dan rongga perut. Pau-paru terdiri dari dua bagian, yaitu paru-paru kiri dan kanan. Paru-paru kanan memiliki tiga gelambir sedangkan paru-paru kiri memiliki dua gelambir.


Paru-paru dibungkus oleh selaput paru-paru yang disebut pleura. Selaput paru-paru terdiri dari dua lapis. Selaput paru-paru membungkus alveolus-alveolus. Jumlah alveolus kurang lebih 300 juta buah. Luas permukaan seluruh alveolus diperkirakan 100 kali dari luas permuklaan tubuh orangutan. Volume udara di dalam paru-paru orangutan   dewasa lebih  kurang 5 liter. Kemampuan paru-paru menampung udara diebut dengan daya tampung paru-paru atau kapasitas paru-paru. Volume udara yang dipernapaskan oleh tubuh tergantung besar kecilnya paru-paru, kekuatan bernapas, dan cara bernapas.

2.3 Airsacculitis


Infeksi airsacculitis dapat berasal dari bakteri atau jamur. Bakteri diantaranya E. coli, Mycoplasma gallisepticum, Mycoplasma synoviae, dan/atau    meleagridis    Mycoplasma.    Sedangkan    jamur diantaranya asperigillosis atau granuloma melalui sanitasi dan ventilasi yang buruk serta air yang terkontaminasi. Pengaruh lingkungan, seperti suhu, kelembaban, dan konsentrasi tinggi serta debu yang tercemar di kandang- kandang, juga memberikan kontribusi pada stres pernafasan orangutan. Padahal setiap udara yang masuk mengandung berbagai bibit penyakit. Selain itu, kantung udara tersusun atas sel yang tipis dan sedikit pembuluh darah. Sehingga mudah dirusak oleh bibit penyakit. Hal inilah yang  menjadi titik lemah pada sistem pernapasan orangutan.

2.3.1 Patogenesis


Radang kantung udara (airsacculitis) ditularkan melalui udara oleh kontak dekat dengan hewan yang terinfeksi yang berada di dekatnya dan batuk atau bersin ke hewan yang lain melepaskan kabut kecil kelembaban yang berisi debu-debu tercemar yang kemudian menginfeksi hewan terdekat. Air minum yang terkontaminasi merupakan sumber utama lain dari penularan Jumlah E. coli yang terdapat di lingkungan dapat terjadi melalui kontaminasi saluran pernafasan pada orangutan. Awal terjadinya patogen dari E. coli mungkin  terjadi di kandang yang terinfeksi atau dari  air yang tercemar. Kualitas udara buruk dan lingkungan juga dapat mempengaruhi infeksi E.coli.

Infeksi sistemik terjadi bila bakteri tersebut yang mendapatkan akses ke darah dari saluran pernafasan. Bakteri terdapat di dalam kantung udara dan menyebabkan terjadinya proses peradangan atau infeksi kemudian dapat meluas ke permukaan serosal, selaput jantung, sendi, dan organ lainnya.

2.3.2 Diagnosa


Radiografi (x-ray) dapat digunakan untuk menunjukkan konsolidasi paru-paru dan jaringan lunak (opacity) dalam kantung udara.


BAB 3 PEMBAHASAN

3.1 Pemeriksaan Orangutan

 Signalment

Nama : Jacky

Species : Orangutan (Pongo pygmaeus)

Sex : Jantan

Umur : 15 tahun

Berat : 70 kg

Lokasi : Asia (K 09)

Keeper : Bpk. Oseas

Dokter Hewan : drh. M. Nanang Tejo Laksono

 Anamnesa

Dari hasil anamnesa yang dilakukan kepada keeper (Bpk. Oseas), didapatkan informasi, antara lain mengalami demam dan ada pembesaran dibawah leher.


Contoh Ambulatoir


 Pemeriksaan Fisik


Temperatur pada tubuh Jacky yaitu 37,4 oC.


3.2 Gejala Klinis

Manifestasi gejala klinis yang tampak pada adalah :

1. Lethargy 5. Batuk

2. Pernafasan Tidak Normal 6. Bulu Kusam

3. Discharge Nasal 7. Depresi

4. Diare Intermitten 8. Penurunan Berat Badan


3.3 Diagnosa


Diagnosa secara pasti dilakukan di laboratorium dengan isolasi dan identifikasi bakteri penyebab penyakit yang didukung oleh perubahan jaringan yang menciri. Untuk keperluan pemeriksaan laboratoris, jaringan yang mengalami perubahan terutama paru-paru dikirimkan dalam keadaan segar dingin dan setengahnya dikirim dalam formalin 10%. Beberapa serotipe dari basil Escherichia coli dapat selalu bersifat patogen. Diagnosa juga didasarkan pada gejala klinis yang tampak.


Berdasarkan anamnesa, pemeriksaan fisik, gejala klinis yang terlihat, maka Orangutan yang bernama Jacky didiagnosa menderita Airsacculitis.


3.4 Diagnosa Banding

Differential Diagnosis dari penyakit radang kantong udara (airsacculitis) adalah sebagai berikut :

 Pneumonia

Pneumonia atau dikenal juga dengan istilah paru-paru basah adalah infeksi yang memicu inflamasi pada kantong-kantong udara di salah satu atau kedua paru-paru. Pada pneumonia, terlihat sekumpulan kantong- kantong udara kecil di ujung saluran pernapasan dalam paru-paru akan membengkak dan dipenuhi cairan.

Secara umum, pneumonia dapat ditandai dengan gejala-gejala yang meliputi :
1.Demam
2.Berkeringat dan menggigil
3.Batuk kering atau batuk dengan dahak kental disertai darah
4.Napas terengah-engah dan pendek
5.Rasa sakit pada dada ketika menarik napas atau batuk
6.Mual atau muntah
7.Diare
8.Kelelahan

Streptococcus pneumoniae merupakan bakteri yang paling umum menyebabkan pneumonia.

 Bronchitis

Bronkitis adalah infeksi pada saluran pernapasan utama dari paru- paru atau bronkus yang menyebabkan terjadinya peradangan atau inflamasi pada saluran tersebut.

Berikut ini adalah beberapa gejala yang diakibatkan oleh bronkitis:

1.Batuk-batuk disertai lendir
2.Sakit pada tenggorokan
3.Sesak napas
4.Hidung beringus atau tersumbat
5.Sakit atau rasa tidak nyaman pada dada
6.Kelelahan
7.Demam ringan


Bronkitis terbagi menjadi dua macam. Pertama, bronkitis akut yang bertahan selama dua hingga tiga minggu. Bronkitis  akut adalah  salah satu infeksi sistem pernapasan yang paling umum terjadi dan paling sering menyerang usia anak-anak. Kedua, bronkitis kronis adalah infeksi bronkus yang bertahan setidaknya tiga bulan dalam satu tahun dan berulang pada tahun berikutnya. Bronkitis kronis lebih sering  terjadi pada usia dewasa.

Bronkitis berasal dari infeksi paru-paru yang kebanyakan disebabkan oleh virus. Iritasi dan peradangan menyebabkan bronkus menghasilkan mukosa atau lendir lebih banyak. Dan tubuh berusaha mengeluarkan lendir atau mukosa yang berlebihan dengan cara batuk.

3.5 Pemeriksaan Darah dan X-Ray


Dari hasil anamnesa, dilakukan pemeriksaan darah lengkap dengan cara pengambilan sampel darah pada orangutan. Pemeriksaan Darah Lengkap (Complete Blood Count / CBC) yaitu suatu jenis pemeriksaaan penyaring untuk menunjang diagnosa suatu penyakit dan atau untuk melihat bagaimana respon tubuh terhadap suatu penyakit. Disamping itu juga pemeriksaan ini sering dilakukan untuk melihat kemajuan atau respon terapi pada pasien yang menderita suatu penyakit infeksi.

Pemeriksaan Darah Lengkap terdiri dari beberapa jenis parameter pemeriksaan, yaitu

 Hemoglobin

 Hematokrit

 Leukosit (White Blood Cell / WBC)

 Trombosit (platelet)

 Eritrosit (Red Blood Cell / RBC)

 Indeks Eritrosit (MCV, MCH, MCHC)

 Laju Endap Darah atau Erithrocyte Sedimentation Rate (ESR)

 Hitung Jenis Leukosit (Diff Count)

 Platelet Disribution Width (PDW)

 Red Cell Distribution Width (RDW)

Lamanya waktu   yang   dibutuhkan   suatu    laboratorium   untuk melakukan pemeriksaan ini berkisar maksimal 1-2 jam.

Hasil Pemeriksaan Darah Lengkap Jacky (Orangutan)

WBC
(Sel Darah Putih)
10,7
103 /µL
3,6 - 30
RBC
(Sel Darah Merah)
4,18L
106 /µL
3,36 - 7,05
Hb (Hemoglobin) 
                    8,2
g/dL
7,5 - 20,5
HTC
(Hematokrit)
29,4
%
28 - 55
MCV
70,3H
fL
55,9 - 138,9
MCH
19,6H
pg
14,3 - 40,6
MCHC
27,9
g/dL
15,7 - 44,3
PLT
(Trombosit)
134
103 /µL
1 - 912


Berdasarkan pemeriksaan darah menunjukan bahwa :

1. Hemoglobin (Normal)


Hemoglobin adalah molekul protein pada sel darah merah yang berfungsi sebagai media transport oksigen dari paru paru ke seluruh jaringan tubuh dan membawa karbondioksida dari jaringan tubuh ke paru paru. Kandungan zat besi yang terdapat dalam hemoglobin membuat darah berwarna merah. Dalam menentukan normal atau tidaknya kadar hemoglobin harus memperhatikan faktor umur.
Kadar hemoglobin dalam darah yang rendah dikenal dengan istilah anemia. Ada banyak penyebab anemia diantaranya yang paling sering adalah perdarahan, kurang gizi, gangguan sumsum tulang, pengobatan kemoterapi dan penyakit sistemik (kanker, lupus,dll).
Sedangkan kadar hemoglobin yang tinggi dapat dijumpai pada orang yang tinggal di daerah dataran tinggi dan perokok. Beberapa penyakit seperti radang paru paru dan tumor.

2. Hematokrit (Normal)


Hematokrit merupakan ukuran yang menentukan banyaknya  jumlah sel darah merah dalam 100 ml darah yang dinyatakan dalam persent (%). Nilai normal hematokrit orangutan berkisar 28 % - 55%. Seperti telah ditulis di atas, bahwa kadar hemoglobin berbanding lurus dengan kadar hematokrit, sehingga peningkatan dan penurunan hematokrit terjadi pada penyakit-penyakit yang sama.

3. Leukosit (WBC Normal)


Leukosit merupakan komponen darah yang berperanan dalam memerangi infeksi yang disebabkan oleh virus, bakteri, ataupun proses metabolik toksin, dll.

Nilai  normal  leukosit  orangutan  berkisar  3.600  -  30.000 sel/µL darah.

Penurunan kadar leukosit bisa ditemukan pada kasus penyakit akibat infeksi virus, penyakit sumsum tulang, dll, sedangkan peningkatannya bisa ditemukan pada penyakit infeksi bakteri, penyakit inflamasi kronis, perdarahan akut, leukemia, gagal ginjal, dll.

4. Trombosit (Normal)


Trombosit merupakan bagian dari sel darah yang berfungsi membantu dalam proses pembekuan darah dan menjaga integritas vaskuler. Beberapa kelainan dalam morfologi trombosit antara lain giant platelet (trombosit besar) dan platelet clumping (trombosit bergerombol). Nilai normal trombosit orangutan berkisar antara 1.000 - 912.000 sel/µL darah.


Trombosit yang tinggi disebut trombositosis dan sebagian orang biasanya tidak ada keluhan. Trombosit yang rendah disebut trombositopenia, ini bisa ditemukan pada kasus demam berdarah (DBD), Idiopatik Trombositopenia Purpura (ITP), supresi sumsum tulang, dll.

5. Eritrosit (RBC Normal)


Eritrosit atau sel darah merah merupakan komponen darah yang paling banyak, dan berfungsi sebagai pengangkut / pembawa oksigen dari paru-paru untuk diedarkan ke seluruh tubuh dan membawa kardondioksida dari seluruh tubuh ke paru-paru. Nilai normal eritrosit pada orangutan berkisar 3,36 juta - 7,05 juta sel/µL darah. Eritrosit yang tinggi bisa ditemukan pada kasus hemokonsentrasi, PPOK (penyakit paru obstruksif kronik), gagal jantung kongestif, perokok, preeklamsi, dll, sedangkan eritrosit yang rendah bisa ditemukan pada anemia, leukemia, hipertiroid, penyakit sistemik seperti kanker dan lupus, dll.

6. Indeks Eritrosit (MCV,MCH, MCHC Normal)


Biasanya digunakan untuk membantu mendiagnosis penyebab anemia (Suatu kondisi di mana ada terlalu sedikit sel darah merah). Indeks/nilai yang biasanya dipakai antara lain :

MCV (Mean Corpuscular Volume) atau Volume Eritrosit Rata-rata (VER), yaitu volume rata-rata sebuah eritrosit yang dinyatakan dengan femtoliter (fl).

MCV =  (Hematokrit/Eritrosit)  x 10

Nilai normal = 55,9 - 138,9 fl

MCH (Mean Corpuscular Hemoglobin) atau Hemoglobin Eritrosit Rata-Rata (HER), yaitu banyaknya hemoglobin per eritrosit disebut dengan pikogram (pg).

MCH = (Hemoglobin/Eritrosit)   x 10

Nilai normal = 14,3 - 40,6 pg


MCHC (Mean Corpuscular Hemoglobin Concentration) atau Konsentrasi Hemoglobin Eritrosit Rata-rata (KHER), yaitu kadar hemoglobin yang didapt per eritrosit, dinyatakan dengan persen (%) (satuan yang lebih tepat adalah “gr/dl”).

MCHC = (Hemoglobin/Hematokrit) x 100

Nilai normal = 15,7 - 44,3 %


Selanjutnya dilakukan pengambilan gambar x-ray pada daerah  dada (tepat dibawah leher) yang dilaksanakan pada tanggal 13 April 2016 yang bertujuan untuk mengetahui penyebab terjadinya pembesaran (bengkak). Sebelum dilakukan x-ray terlebih dahulu dilakukan anestesi umum menggunakan Ketamin dan Xylazin dengan dosis masing-masing 350 mg dan 70 mg. Anestesi diperlukan untuk melakukan  x-ray  pada satwa liar untuk mengurangi resiko stres. X-ray dilakukan pada posisi ventro dorsal (VD) dengan arah cahaya dari bagian perut menuju punggung.

https://drhsupendi.blogspot.com
Foto X-ray thorax

Gambar diatas adalah Foto thorak posisi AP (Anterior Posterior).

Interpretasi Foto x-ray :

- Sinus costoprenicus kanan dan kiri Lancip

- Diaphragma kanan kiri normal

- Jantung bentuk dan ukuran normal

- Corakan bronkovaskuler kedua paru normal

- Tampak nodul opaque pada bagian airsac berupa infiltrasi disertai kalsifikasi di sekitarnya
- Tulang-tulang costa kanan/kiri intact


3.6 Tindakan Operasi pada Orangutan

1. Persiapan Alat

 Persiapan Personalia

Satu orang Dokter Hewan sebagai operator dan dua orang selaku Asisten I dan Asisten II, satu orang selaku Instrumen.

 Persiapan Pasien

- Stop makan/minum minimal 6 jam sebelum operasi

Bertujuan untuk mengosongkan isi lambung dan  pencernaan dari sisa makanan. Jika sistim pencernaan pasien yang akan di operasi kosong dari sisa makanan, akan membuat pasien aman dari masuknya sisa makanan ke paru-paru. Sebab, saat operasi berlangsung, atau sedang proses pembiusan, bisa saja  terjadi reflek muntah, sehingga sisa makanan yang ada di lambung atau pencernaan berpotensi masuk ke dalam rongga paru-paru,  dan kinerja paru bisa berhenti seketika dan terjadi henti nafas dan beresiko terjadinya kematian jika paru tidak mampu bekerja  dengan baik.

- Bersihkan daerah operasi (dada tepat dibawah leher).

 Persiapan Operasi

a. Obat Anestesi

- Ketamin


Ketamin merupakan larutan larutan yang tidak berwarna, stabil pada suhu kamar dan relatif aman. Ketamin mempunyai sifat analgesic, anestetik dan kataleptik dengan kerja singkat. Untuk induksi ketamin secara intravena dengan dosis 0,5 mg/kg BB dalam waktu 60 detik, stadium operasi dicapai dalam 5-10 menit.

- Xylazin

Xylazine merupakan obat sedatif, analgesia dan perelaksasi otot. Dosis 1 mg/Kg BB secara intramuskular.

b. Persiapan alat operasi (alat bedah minor).

- Gunting bedah

- Pisau Bedah / Scalpel

- Pinset

- Jarum dan benang jahit


2. Cara Kerja sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP)

a. Lakukan anestesi oleh Dokter Hewan/Paramedis.

b. Dilakukan sterilisasi pada daerah pembedahan dengan Alkohol 70%, kemudian dengan Betadine/Povidone Iodine.
c. Pasien ditutup dengan kain (drip) steril kecuali daerah operasi.

d. Dilakukan irisan lubang (drainage) pada daerah dada sekitar 1-2 cm, kemudian irisan diperdalam secara hati-hati.
e. Setelah terbuka, keluarkan nanah (pus/eksudat) sampai habis

f. Setelah dikeluarkan, bersihkan sisa-sisa eksudat yang masih menempel.

3. Perawatan Pasca Operasi

1. Awasi luka setiap hari, jangan sampai terbuka (digaruk)

2. Perhatikan makan dan minum.



https://drhsupendi.blogspot.com
Tindakan Pembedahan pada Orangutan oleh Dokter Hewan

3.7 Pengobatan


Pengobatan airsacculitis disesuaikan dengan sifat penyakit primer atau sekunder dari bentuk bakteri tersebut. Disamping itu juga perlu dilakukan koreksi pada berbagai aspek managemen yang mungkin merupakan faktor pendukung terjadinya airsacculitis.

A. Mefinter

Mefinter merupakan obat yang mengandung zat aktif asam mefenamat. Asam mefenamat merupakan anti radang golongan nonsteroid (nonsteroid anti-inflamatory drugs atau NSAID). Mefinter digunakan secara umum untuk meredakan reaksi radang dan penurun demam.

Dosis : 5-10 mg/kg BB secara per oral

Indikasi : (1). Untuk meredakan nyeri akibat peradangan dengan intensistas ringan sampai menengah, seperti sakit gigi, nyeri otot, sakit telinga, rematik, nyeri traumatik, luka setelah operasi, dan nyeri menstruasi; (2). Meredakan demam.

Kontraindikasi : 1). Pasien dengan tukak lambung atau usus; 2). Pasien dengan penyakit radang usus besar; 3). Pasien dengan kegagalan fungsi ginjal dan hati; 4). Pasien dengan gangguan pembekuan darah.

Efek samping : 1). Reaksi alergi; 2). Gangguan pencernaan seperti diare, sembelit, kembung; 3). Gangguan neurologis seperti nyeri kepala, penurunan kesadaran, pusing, gangguan penglihatan, gugup; 4). Gangguan fungsi ginjal dan hati.

B. Intermoxil (Amoxicillin)


Intermoxil adalah obat antibiotik golongan beta laktam  yang termasuk keluarga penisillinum. Antibiotik ini mempunyai spektrum sedang, aktif terhadap bakteri gram negatif maupun gram positif. Amoksisilin (Amoxicillin) bersifat bakteriolitik yang bekerja dengan cara menghambat sintesis dinding sel bakteri sehingga lintas hubungan antara rantai polimer peptidoglikan linier yang membentuk komponen utama dari dinding sel bakteri menjadi terganggu.

Dosis : 10-15 mg/kg BB secara per oral.

Indikasi : 1). Mengobati infeksi yang disebabkan oleh kuman yang peka terhadap amoxicillin seperti otitis media akut, faringitis yang disebabkan streptococcus, pneumonia, infeksi kulit, infeksi saluran kemih, infeksi Salmonella, Lyme disease, dan infeksi klamidia; 2). Mencegah endokarditis yang disebabkan bakteri yang berisiko tinggi saat perawatan gigi, untuk mencegah infeksi oleh Streptococcus pneumoniae dan infeksi bakteri lainnya;   3). Sangat umum digunakan untuk infeksi saluran pernafasan bagian atas dan bawah, infeksi saluran kemih, saluran cerna, kulit dan jaringan lunak.

Kontra Indikasi : Intermoxil (Amoxicillin) harus dihindari pada pasien hipersensitifitas pada amoxicillin  dan  antibiotik betalaktam lainnya seperti penisillinum dan cephalosporin.

Efek Samping : 1). Mual, muntah; 2). Kadang diare; 3). Mengalami reaksi hipersensitivitas terhadap amoxicillin, dapat mengalami shock anafilaktik yang bisa berakibat fatal.


Pengobatan airsacculitis juga dapat diberikan antibiotika yang lain seperti oksitetrasiklin, klortetrasiklin, khlorampenikol, fluoroquinolon. Untuk mencegah airsacculitis, diutamakan mencegah penyakit  yang bersifat imunosupresif dan predisposisi lainnya seperti menjaga suhu dan kadar amonia yang terlalu tinggi, serta memperbaiki sanitasi kandang. Selain itu perlu juga diberikan suplemen yang mencukupkan kebutuhan nutrisinya.

3.8 Prognosa

Prognosa airsacculitis secara umum baik dan bisa sembuh, tergantung dari kuman penyebab dan penggunaan antibiotika yang tepat serta adekuat. Perawatan yang baik serta intensif sangat mempengaruhi prognosis penyakit pada penderita yang dirawat.


BAB 4 KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan


Airsacculitis adalah gejala, bukan penyakit tertentu. Airsacculitis mungkin hasil dari E.coli, Mycoplasma, aspergillosis. Bentuk ini  umumnya merupakan infeksi sekunder pada berbagai penyakit pernafasan. Mukosa saluran pernafasan yang rusak akan sangat peka terhadap invasi bakteri melalui rute pernafasan. Airsacculitis juga dapat merupakan infeksi primer akibat E. coli misalnya pada koliseptikemia.


Jacky (Orangutan) didiagnosa menderita penyakit Airsacculitis (radang kantong udara) berdasarkan pemeriksaan fisik, anamnesa, dan gejala klinis yang terlihat. Infeksi berupa benjolan dilakukan tindakan pembedahan untuk mengeluarkan eksudat. Selanjutnya diberikan terapi antibiotik dan dilakukan tindakan pencegahan dengan memperbaiki manajemen sanitasi dan pakan yang baik .


4.2 Saran
Sebaiknya juga dilakukan tes laboratorium untuk mengidentifikasi bakteri apa yang menyebabkan airsacculitis pada orangutan dengan cara isolasi dan identifikasi pada swab jaringan air sac agar diketahui bakteri yang akurat.



DAFTAR PUSTAKA

Aprianti, S., Arif M., Hardjoeno. 2006. Hematological reference values in healthy adults based on the Sysmex XT-1800i. Indonesian Journal of Clinical Pathology and Medical Laboratory,12 (3) :127-130.


Garriga RM, Andriansyah AW, Abidin, Harniningsih, Kusumawaty N, Haerullah: Annual Health Report. Orangutan Care Center and Quarantine, Pasir Panjang, Pangkalan Bun, Kalimatan Tengah, Indonesia. Orangutan Foundation International, 2003; 1–36.


Hewitt G, Maclarnon A, Jones KE: The functions of laryngeal air sacs in primates: a new hypothesis. Folia Primatol (Basel) 2002; 73:70–94.


Hill LR, Lee DR, Keeling ME: Surgical technique for ambulatory management of air sacculitis in a chimpanzee (Pan troglodytes). Comp Med 2001; 51:80– 84.

IUCN. 2009. IUCN Red list of threatened species, version 2009.2. Available at http://www.iucnredlist.org (Retrieved on 6 November 2016).


Wich, S.A., E. Meijaard, A.J. Mashall, S. Husson, M. Ancrenaz, R.C. Lacy, C.P. van Schaik, J. Sugardjito, T. Simorangkir, K. Traylor-Holzer, M. Doughty, J. Supriantna, R. Dennis, M. Gumal, C.D. Knott, and I. Singleton. 2008. Distribution and conservation status of the orang-utan (Pongo spp.) in Borneo and Sumatra : How many remain? Oryx, 42 : 329-339.

Quinn W, et al., 2003. Veterinary Microbiology and Microbial Disease. United Kingdom: Blackwell Publishing.



Semoga bermanfaat artikel yang saya tulis, Terima kasih.

P.S : Versi ebook bisa didownload disini.

Selanjutnya, Baca juga : Cara Mengetahui Kualitas Susu Yang Baik
Read more